Utut Adianto : Pendidikan Karakter Penting Bagi Indonesia

 Utut Adianto : Pendidikan Karakter Penting Bagi Indonesia
Digiqole ad

JAKARTA – Wakil Ketua Komisi I DPR RI Utut Adianto menyampaikan pentingnya pendidikan yang mengutamakan karakter bangsa untuk mewujudkan masa Indonesia yang lebih baik.

Hal itu disampaikan Utut dalam Webinar Ngobrol Bareng Legislator dengan tema, Pemanfaatan Internet untuk Pendidikan, di Jakarta, Senin (04/04/2022).

“Di Indonesia banyak orang pintar. Tetapi, pendidikan yang lebih sistematik serta pendidikan yang mengutamakan karakter, itulah yang akan menjadi pemenang,” kata Utut dalam Webinar.

Webinar yang diselenggarakan kerja sama Ditjen Aptika Kemkominfo dan DPR RI tersebut, juga dihadiri Dirjen Aptika Semuel A. Pengerapan, Wakil Bupati Kebumen Ristawati Purwaningsih, S.ST, MM dan Praktisi dan Pengembangan SDM Teguh Yuwono.

Lebih Utut menjelaskan, Komisi I DPR RI selalu mendorong untuk pendidikan melalui internet agar lebih maju lagi.

“Kita paham, internet itu hanya alat untuk memperbaiki pendidikan Indonesia. Namun yang paling penting adalah bagaimana ditengah situasi yang makin hilang sentuhan kemanusiaan, karakter Indonesia tidak berubah,” ungkapnya.

Ia juga menjelaskan, tidak ada satu negara hebat tapi karakternya lemah. “Lihat India menjadi kekuatan ekonomi keempat di dunia, China menjadi kekuatan ekonomi kedua di dunia, bahkan berpotensi menjadi satu. Jepang menjadi kekuatan ekonomi ketiga, itu semua bangsa yang berkarakter kuat,” jelasnya.

Utut juga menyebut Kabupaten Kebumen Provinsi Jawa Tengah menyimpan banyak potensi, tetapi potensi tersebut dapat menjadi kenyataan atau fakta merupakan pekerjaan yang sangat sulit.

“Selalu perlu design besar yang baik, perlu unit proses serta orang-orang di lapangan yang tekun dan setia dan terakhir target yang sesuai dengan harapan atau kenyataan yang ada di masyarakat Kebumen,” katanya.

Pengguna Internet

Sementara itu, Semuel Abrijani Pangerapan, B.Sc Dirjen Aptika Kemkominfo mengatakan pada awal tahun 2022, pengguna internet di Indonesia mencapai 204,7 juta orang atau naik 2,1 juta orang dibandingkan dengan tahun sebelumnya. Angka ini akan meningkat dari tahun ke tahun.

“Namun masifnya penggunakan internet di Indonesia harus kita akui membawa serta berbagai risiko seperti penipuan online, bulliying hoax dan content-contet negatif lainnya. Oleh karena itu, penggunaan internet perlu diimbangi dengan kapasitas literasi digital yang mumpuni agar masyarakat dapat memanfaatkan teknologi digital dengan produktif, bijak dan tepat guna,” paparnya.

Begitu pula dengan survey nasional literasi digital Indonesia menyebutkan angka literasi digital Indonesia berada pada angka 3,49 dari sekala lima yang artinya masih kategori sedang, belum katageri baik. Angka ini perlu untuk terus ditingkatkan.

Kebutuhan Manusia

Wakil Bupati Kebumen Ristawati Purwaningsih menjelaskan, perkembangan internet tahun demi tahun mengalami peningkatan yang pesat, hal ini juga disebabkan karena kebutuhan manusia yang terus meningkat.

Di bidang pendidikan, lanjutnya, penggunaan internet menjadi salah satu faktor penting yang membantu dalam proses belajar dan pembelajaran.

“Pengguna internet bisa mengakses dan mendapatkan berbagai informasi terkait dengan kurikulum, modul, artikel, jurnal, referensi penunjang, pengetahuan umum, dan lain sebagainya dengan cepat dan praktis,” ujarnya.

Trainer dan Praktisi Pengembangan SDM Teguh Yuwono menjelaskan, teknologi telah masuk dalam dataran budaya manusia secara substansial manusia hampir dipastikan, tidak dapat hidup tanpa teknologi.

“Di tangan orang-orang yang berbudi luhur, internet dapat menjadi kekuatan yang dahsyat untuk kebaikan,” katanya.|Rls

Digiqole ad

Berita Terkait

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *