Program Kerja Sama Energi INDODEPP Berkontribusi Capai Target Penurunan Emisi Gas Rumah Kaca Nasional

 Program Kerja Sama Energi INDODEPP Berkontribusi Capai Target Penurunan Emisi Gas Rumah Kaca Nasional

Bogor – Pemerintah Indonesia dan Denmark telah berkomitmen untuk memperluas dan meningkatkan program kerja sama energi melalui Indonesia-Denmark Partnership Programme (INDODEPP) dari tahun 2021-2025.

Amandemen Nota Kesepahaman (MoU) telah ditandatangani oleh Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Indonesia, Arifin Tasrif, dan Minister for Climate, Energy and Utilities, Dan Jorgensen pada November 2020.

Program kerja sama energi tersebut membantu lembaga pemerintah Indonesia dan pemangku kepentingan terkait dalam mengembangkan kebijakan, strategi dan memberikan bantuan teknis untuk membantu Indonesia mencapai target yang ditetapkan untuk kontribusi penurunan emisi Gas Rumah Kaca nasional, tujuan pembangunan berkelanjutan (SDGs), dan transisi energi.

Head of Energy Cooperation, Kedutaan Besar Denmark di Indonesia, August Axel Zachariae menjelaskan dengan kemampuan Denmark dalam pemanfaatan energi terbarukan dan efisiensi energi, Kedutaan Besar Denmark dan Danish Eenergy Agency (DEA) dapat berbagi pengalaman dalam pemodelan dan perencanaan energi jangka panjang, integrasi energi terbarukan dan efisiensi energi.

General Manager PLN UIP2B Jamali, Munawwar Furqan menjelaskan bahwa PLN UIP2B Jamali perlu meningkatkan skill dan knowledge pengoperasian Variable Renewable Energy (VRE), persiapan peralihan kompetensi dispatcher dan teknisi PLN dalam menangani pembangkit listrik konvensional besar ke pembangkit listrik VRE besar.

PLN, khususnya PLN UIP2B Jamali akan menilai dan mengelola sistem dan dampak operasional dari pengembangan energi terbarukan yang akan datang serta memastikan operasi sistem tenaga listrik yang andal, aman dan efisien sesuai dengan aturan jaringan sistem tenaga listrik (Grid Code) yang diterapkan.

Energinet & DEA telah membantu PLN UIP2B Jamali dalam program pengurangan emisi global melalui langkah mempercepat bauran energi yang berkelanjutan dan andal serta berbagi pengalaman peramalan beban VRE, pengenalan Operasi Sistem dan optimasi pengendalian kelistrikan Jawa, Madura, dan Bali untuk mencapai target Net Zero Emission di 2060 mendatang.

“Pengalaman atas best practice yang diberikan oleh Energinet dan DEA akan membantu PLN untuk mengembangkan dan menerapkan langkah-langkah yang tepat dalam memitigasi dampak buruk sistem tenaga listrik,” ujar Munawwar.| rls

Berita Terkait

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *